Pendekar Kopi

“Mas minta espresso di temperatur 93′ yield nya 20 ml aja tapi extraction time nya 25 detik cup nya jangan lupa di panasin sama minta air putih anget jangan terlalu dingin dan jangan terlalu panas on the side”. Ini cuma salah satu contoh kejadian nyata yang gue hadapi ketika waktu dulu masih suka ‘nge bar’ di coffee shop. Waktu itu coffee shop gue memang berkonsep sedikit idealis, jadi tidak heran kalau pengunjung nya banyak yang notabene bisa di sebut sebagai pendekar kopi. Awal awal berhadapan dengan para pendekar kopi ini memang sedikit mengelus dada tapi lama kelamaan jadi sedikit paham dan terbiasa juga sama si pendekar kopi ini. Gue sharing sedikit ciri ciri para pendekar kopi yang pernah gue temukan :

  • Menggunakan terminologi ajaib pada saat order ( Cortado, Magic, Red eye, dll )
  • Minta cupping spoon bahkan membawa cupping spoon sendiri
  • Minum kopi dengan cara di sruput ( latte aja di sruput kenceng )
  • Mengkritik pada saat kita brewing . ” Harus nya Counter Clockwise tuh kaga bisa pouring cara itu nanti agitasi nya tidak maksimal jadi hasil ekstraksi nya juga kg maksimal blablabla “.
  • Bawa kopi sendiri dan minta di brewing lalu membandingkan dengan kopi kita.
  • Pallate nya yang paling benar , dan kita harus ikutin apa yang dia rasakan. ( ini lemon brooo lemonnnnn).
  • Nebak nebak ( mas nyeduh nya pake temperatur 80′ ya? Kok rasa nya under ) ya kaleeee nyari tantangan amat ngebrew pake temperature 80′.
  • Bawa portafilter sendiri (serius pernah ada tapi kaga bisa dipake karena beda merk, )
  • Nge brew sendiri dan ngajarin kita.
  • Kenal si ini si anu ( eh kenal ama roaster ini ga? temen gue tuh, kenal ma juara barista ini ga? blablabla ) auk ah….
  • KASBON ( maen nyelonong aja belaga lupa bayar ) * masuk pendekar gak ya ini??

Itu sebagian cerita dari contoh pendekar kopi, tapi ada juga kok pendekar kopi yang asik dan tidak merepotkan kaya gitu. Sebenarnya mereka hanya perlu di dengerin saja kok kalo lagi cuap cuap, jangan lupa tanya nama nya dan ingetin apa yang dia suka pesan that’s it. Se simple itu memang, dan akhirnya mereka akan sangat nyaman dengan kita. Menurut gue sih kaga ada salah nya jadi pendekar, bahkan jadi bumbu bumbu pemanis juga di tempat kita kerja (selama mereka mesen kopi dan jangan lupa bayar). So balik lagi gimana kita ngadepin nya dan handle nya aja, banyak pendekar yang jadi teman baik juga akhir nya bahkan ada yang jadi barista kita sampai hari ini. Kaga harus jadi pendekar juga kan ngehadepin para pendekar ini…hihihihihi. Yuk ah jangan baperan, salam penikmat kopi

1 Comment on Pendekar Kopi

  1. Point ke-8 lucu sekali, mungkin dia berniat jual porta instead of beli kopi lol

Leave a comment