TONI WAHID: GAGAL ITU BEKAL.

Entah apa yang merasuki saya sampai nekat menelpon Pak Toni Wahid, malam hari pula.  Kalau ada yang belum kenal sama Toni Wahid, setidaknya pasti pernah baca blog-nya yaitu cikopi.com.  Beliau adalah salah satu orang yang menginspirasi saya masuk ke dunia perkopian (baca: tertarik dengan kopi).  Secara tidak langsung saya berhutang budi dengan cikopi.com, karenanya lah saya bisa mendapatkan informasi segala sesuatu tentang kopi.  Toni Wahid adalah seorang blogger dan podcaster yang memfokuskan diri untuk menulis tentang hal yang berhubungan dengan kopi.  Menariknya, biasa beliau yang mewawancarai orang tapi kali ini saya coba mewawancarai beliau, berikut wawancara saya dengan Tony Wahid. 

Omden: OD

Toni Wahid: TW

OD: Acara kemarin di Senayan City gimana?

TW: Seru, 3 hari acaranya kolaborasi antara Toffin dan cikopi.  Saya tidak claim ini acara cikopi,  tapi Toffin mengajak saya kerjasama dan saya bantu sebisanya.  Ada seminar, appreciation dan reward, crowd nya rame dan seru.

OD: Paling seru pas sesi apa?

TW: Ya itu paling seru dan rame pembicaraan CEO talk.  Di situ menceritakan visi misi mereka dan cara membangun brand nya dari awal seperti apa. 

OD: Apa tiap tahun akan diadakan?

TW: Kemarin pas ngobrol saya bilang feng shui kita (Toffin & cikopi) bagus juga nih, kayanya taon depan bisa bikin lagi.  Harapannya taon depan acara nya lebih gede dan tenant  lebih banyak, mudah mudahan an taon depan bisa bikin lagi.

OD: Masih bekerja di GAP?

TW: Udah lama, sebenarnya kerja di perusahaan itu menyenangkan sih tapi banyak pengorbanan nya di waktu, karena harus travelling.  Jadi ada satu saat kita tuh merasa kayanya udah cukup deh karena kehilangan banyak sekali moment berharga dan penting. Contoh nya anak saya baru lahir 7 hari dan saya sudah harus ke Canada.  Tapi ini adalah perusahaan terbaik yang pernah saya kerja, di perusahaan ini saya banyak belajar dan akhirnya ilmunya yang bisa di praktekin ke dunia kopi.

OD: Menularkan orang di kantor gak dengan kopi ?

TW: Iya donkkkk, pastinya. Bahkan di kantor  mesin espresso juga ada dan semua alat juga komplit.  Tapi yang buat OB bukan saya, mereka dah lebih jago mereka sudah terbiasa.

OD: Fotografi itu awal nya karena memang demen duluan atau karena kebutuhan di website cikopi akhirnya foto2?

TW: Fotografi sebenarnya hobby duluan dari kuliah dulu ambil kuliah komunikasi dapet juga fotografi.  Fotografi dari dulu jaman analog juga dah ngerasain. Kalo sekarang tiap orang pake hp juga udah bisa foto, tapi paling penting dalam dunia fotografi adalah kreatifitas, sudut pandang, pencahayaan dll.  Kalau bicara blog memang saya mau menyajikan yang terbaik dari sisi fotografi padahal sih kaga peduli ada yang baca atau tidak. 

OD: Kalo foto arah nya kemana pak? Arsitektur, landscape, model ato apa?

TW: Belajar foto pertama kali arsitektur bukan landscape karena foto landscape itu butuh kesabaran, saya demen aja foto arsitektur.  Jadi waktu itu sama temen temen kita foto gedung aja kotak tapi mikirin gimana hasil nya biar bagus dari detail nya lah ato dari sudut pandang nya dll. Tapi prinsip saya selain skill yang mumpuni juga harus punya alat yang menunjang. Alat nya juga harus bagus, saya lebih baik nabung dulu sampe kebeli alat yang bagus itu

OD: Pak Toni kan berangkat dari menulis dan sekarang terjun di dunia podcast, lebih menikmati mana?

TW: Benernya nikmatin nulis sih, karena nulis lebih bisa nuangin ide, kontemplasi dan lebih gaya.  Maksudnya kalo orang bisa menikmati tulisan kita itu rasanya seneng bgt.  Sebetulnya podcast juga menarik karena tiap orang yang saya interview pasti ada manfaat yang di dapat buat orang lain atau setidak nya ada ilmu baru yang di berikan si narasumber.  Dan yang lebih menarik lagi pendengar podcast saya itu mayoritas usia di bawah 30 tahun (60%) paling banyak 18 , 20 , 27 tahun, itu yang ternyata menyadarkan saya kalo asumsi saya salah.  Asumsi saya yang suka kopi adalah di umur di atas 30 tahun.  Ternyata saya tidak menyangka kalau anak2 muda ini tertarik sama kopi dan itu yang bikin saya bersemangat membagi informasi informasi yang berhubungan dengan kopi. 

OD: Kenapa masuk nya ke podcast?

TW: Podcast itu lebih simple.  Tapi saya masuk ke podcast pertimbangannya karena ikutin perkembangan jaman juga, dengan podcast kan gampang tuh.  Maksudnya kita tidak harus melihat hp nya terus menerus dan bisa mendengarkan di mana saja kapan saja; berbeda dengan tulisan karena minat membaca kita juga masih rendah jadi pilihannya ya ke podcast.  Dunia sosial media itu bergerak dengan sangat cepat dan untungnya saya cepat beradaptasi.

OD: Karena sibuk podcast apa kaga kangen nulis?

TW: Selalu lah…kangen lah. Cikopi kaga akan tutup pasti ada dan saya pasti akan tetap menulis.

OD: Kenapa opening di podcast musik nya klasik?

TW: Biar gaya aja… Gue mau kopi tuh gaya… Hahahahaha..

OD: Menulis adalah hal yang sulit menurut saya dan menulis di penikmatkopi pun merasa deg deg an.  Banyak orang yang lebih tau dan lebih ngerti dari kita itu pasti tapi apakah orang itu mau meluangkan waktu dan pikiran tenaga buat berbagi itu masalah nya.  Apa Pak Toni merasakan hal yang sama?  Dan apa yang mendorong Pak Toni untuk menulis?

TW: Nah pola pikir ini harus nya di balik, sebenarnya jangan jadi halangan sih kalo mau nulis yang nulis aja.  Banyak yang bilang nulis itu gampang tapi sebenarnya susah, tulis aja sebanyak banyak nya nanti nya kita juga akan menemukan ciri khas sendiri dalam tulisan kita.  Tapi kalo setelah kita tulis dan yang baca tulisan kita bisa menikmati, itulah titik kepuasan sendiri.

OD: Dari 844 artikel yang udah di tulis dan 115 podcast yang udah di buat. Pak Toni paling suka menulis tentang apa?

TW: Saya suka nulis tentang pengalaman perjalanan/travelling, kedua saya suka menulis tentang alat kopi tapi tentu saja yang saya sukai yah.  Contohnya tulisan tentang review Mahlkonig, itu saya suka sekali dengan alat itu sehingga dalam proses penulisan nya pun lancar dan hasilnya pasti berbeda seperti lebih ada feel-nya.  Dan akhirnya di apresiasi sama Mahlkonig sampe saya di undang ke pabrik nya. 

OD: Pada saat itu merasakan gak tulisan ttg mahlkonig ini ternyata bermanfaat nih bagi banyak orang?

TW: Oh iya lah apalagi kan malhkonig juga gak sembarang orang bisa di undang ke pabriknya itu jadi kebanggaan sendiri buat saya.  Bangga lah ada penulis blog dari Indonesia bisa di apresiasi seperti itu

OD: Tertarik ke youtube?  Karena terakhir buat clip pada tahun 2011.

TW: Kaga pede saya.  Di podcast aja denger suara sendiri aja kadang kadang malu sendiri jelek yah suara gue apalagi di youtube.  Menarik sih tapi nanti lah satu satu dulu, siapa tau nantinya.

OD: Rencana kedepan nya apa lagi cikopi? Ada rencana buka cafe/coffee shop?

TW: Belom, tapi bantuin kasih konsultasi sih sampe sekarang ke temen temen aja dulu. Dunia F&B itu jangan di anggap enteng karena sangat kompleks sekali tantangan nya banyak kaga segampang yang di kira.  Tapi yah asal punya passion, semangat pasti ada jalan nya.  Saya sering ngobrol sama ukm yang suka takut sama kegagalan, saya bilang eh gak papa kali gagal.

“Gagal itu gak ada sekolah nya”.  Justru itu bekal buat elu nya harus memperhitungkan ke depan nya, di sekolahan kaga ada itu di ajarin gagal.  Buka bisnis kopi kaga mahal kok udah banyak contoh nya di podcast cikopi itu banyak yang sukses dengan modal kecil.  Jadi jangan takut memulai usaha gak apa apa gagal.

OD: Pak Toni kan sudah satu dekade lebih mengamati dunia kopi di Indonesia…gimana perkembangan kopi di Indonesia sekarang ini?

TW: Gak nyangka sih, cepet bgt perkembangan.  Dulu tuh susah banget nyari alat kopi, bukan masalah di harga sih tapi barang nya kaga ada.  Saya beli french press aja di Starbucks Singapore, karena kaga ada barang nya di sini.  Kalau sekarang perbedaan nya gampang banget nyari alat kopi dan semua alat kopi di beli tapi masalah nya grinder nya kaga di perhatiin.  Tapi gini lah sebanyak apa pun alat kopi yang kita punya nanti balik nya ke tubruk lagi…hahahaha. Karena ada masa nya untuk coba coba alat baru itu, tapi nanti juga balik lagi ke tubruk. 

OD: Kalo komunitas kopi jaman dulu gimana cerita nya?

TW: Kita bermula di kaskus dan tanpa tau latar belakang masing2 dan membentuk komunitas dari cobain kopi bareng, ngoprek alat seduh bareng, semuanya bareng bareng dan tetep kompak sampai sekarang.  Dan lebih hebat nya sampai sekarang anak anak komunitas kopi itu masih bergelut di industri kopi, masih guyub masih support satu sama lainnya.

OD: Sadar ga kalau sering ngomong pake “bahwasanya”… Memang sengaja atau keluar gitu aja?

TW: hahahahaha….ah gue baru tau tuhhhhh….hahahahahhaah….kaga sadar sih…kaga sengaja sih

OD: Pertanyaan terakhir kalau di suruh pilih musik atau kopi?

TW: Dua dua nya laaahhhhhhh….gini gini gue tuh selalu menyarankan untuk menikmati kopi itu sambil dengerin musik.  Lebih relaks, santai…..coba deh perbedaan nya jauh bgt…

Leave a comment