Aldi Rifaldi ( East Indische Koffie, Kunanti Kopi )

Licensed Q Arabica Grader, Roaster, Juri Kompetisi, Co-Founder East Indische Koffie Roastery, Kunanti Kopi.

Perkenalan gue dengan Aldi ini di mulai dari kelas Q Grader Arabica di 5758 lab bandung, dan kita bersahabat sejak itu. Dia adalah teman yang komplit menurut gue ( Q , Roaster, Brewer, Juri kompetisi, Instruktur dll ). Pendiri dari East Indische Koffie yang berlokasi di Tebet dan sekarang banyak menghabiskan waktu nya di Kunanti Kopi bintaro. Sudah lah jgn terlalu di puji puji, ini obrolan ringan saya dengan Aldi tanpa sensor sedikit pun.

OmDen :” Kapan pertama kali nyemplung di dunia kopi ? Kenapa ?”

Aldi : “Pertama kalinya gue nyemplung itu akhir 2011 karena tugas akhir kuliah gue itu branding coffeeshop. Karena ga mau cuma teori doang trus gue jadi barista yang awalnya gue kira cuman ngaduk ngaduk kopi doang bahahaha . Taunya banyak banget yg harus gue pelajarin dan komplex banget “.

OD : “Kenapa jadi roaster ?”

A: “Kalo di tanya kenapa lebih ngomongin ke jenjang karier si dan tantangan lebih dalam industri ini”

OD : “Kenapa jadi q grader ?”

A : “Sama jawaban nya kaya kenapa jadi roaster. ngomongin jenjang karier juga, gue udh jadi barista dr 2011 trs jadi roaster 2015 saatnya gue ngambil Q di tahun 2017” 

OD : ” Arabica atau Robusta ?” 

A : “Kalo gue si suka kopi apa aja mau robusta ato arabika “

OD : “Kenapa?”

A : “Karena gue lebih prefer rasa terlepas itu arabica ato robusta kalo kopinya unik dan outstanding gue kasi applause yaa kann”

OD : “Manual brew atau espresso ? Dan kenapa?”

A: “Manual brew sihh karena memang keseruan saat pertama jadi barista gue nemuin diversity kopi di manual brew sampai akhirnya pun gue berani ikut ibrc 2015 dan jadi top 10 di tahun itu”. 

OD : “Eh elu kan pernah ikut kompetisi ya? Sharing donk pengalaman nya…”

A : “Pertama kali gue ikut kompetisi itu pas ibrc 2015 dimana gue dapet top 10 di tahun itu. pengalaman yang paling menegang kan karena gue ngerasa blm percaya diri cm setelah gue fikir fikir ini adalah lompatan gue ke next step di industri ini, hal yg gue ambil adalah saat kita sudah berkomitmen di industri ini jangan pernah takut dan cape buat kesempatan untuk ke jenjang yang lebih tinggi”

OD : “Elu kan suka jadi juri nih…apa yang paling sulit pada saat nge juri ?”

A: “iya beberapakali gue jadi juri di banyak event yang paling sulit yaa menjadi objektif soalnya kita harus menghilangkan kesukaan kita dan harus lebih sportif dan supportif” 

OD : “Hmmm…beberapakali tapi di banyak event…enak nya jadi Juri apa?”

A: “Asiknyaaa kadang gue ngerasa oldskool di kopi hahahaha di lomba itu ajang gue cari tau karakter kopi seduhan barista sekarang itu gmn roastingan roaster itu gimana hehehee jadi gue bisa uptodate” 

OD: “Hal hal apa yang perlu di siapkan peserta pada saat kompetisi ?”

A: “Apaaa yaa yang utama sih latihan teknik trs sensory udah pasti harus kita kuasai, tapi yang terpenting menurut gue si personal touch barista atau brewer atau roaster yg berkompetisi adalah hal vital tak lupa mental pun harus kuat “

OD : “EIK gimana kabar nya?”

A: “EIK running well dan yang awalnya gue cuma selling retail dengan beans filter hampir setahunan ini gue udah menghandle beberapa tempat untuk supply dan lebih fokus untuk beans beans espresso tetep filter beans dengan karakter unik selalu gue hadirkan”

OD : “Sejak kapan Kunanti Kopi berdiri , dimana , konsep nya apa?”

A: “Kunanti itu berdiri setahun setelah east indische koffie yaitu 2016 yang tempat awalnya ada di gatot subroto kuningan, sekarang ada di bintaro. Konsepnya itu berbeda jauh dengan cafe east indische sendiri dimana lebih universal tetep dgn kopi specialty ada makanan non coffee karena gue pengen yg dateng itu general karena eik cafe nya cuma jual kopi doang ga ada yg lain jadi yg datang lanang mulu hehehe” 

OD: “Apa sih arti nya kunanti ?”

A: “Naah kunanti itu artinya menunggu yang di harapkan jadi gue pengen si kopi nya kunanti di tunggu tunggu hehehee” 

OD : “Masih suka ketemu “pendekar “? Paling parah gimana cerita nya?”

A: “Akhir akhir ini jarang sih ya…… kangen jg kadang hehe kangen ngobrol maksudnya 

Paling parah si mintanya kopi natural trus komplain kok asem wkwkwkw” 

OD : “Perkembangan scene kopi di Jakarta gimana saat ini menurut lo ?”

A: “Perkembangan nya menurut gue skrg dari sebelum sebelumnya peminum kopi nya lebih aware apa kopi yang diminum dan lebih tau knp knp nya salut!” 

OD : “Kalau di suruh milih… Design grafis ? Roaster ? Barista ? Juri ?”

A : “Hmmmm … pertanyaan menjebak ya he he he kalo boleh milih si dirumah aja tidur2an dapet duit boong deng hahaha…..Gue lebih milih jadi roaster si karena gue lebih mendapatkan ketengan wkwkwk anjayy….. yaiyalah mesin roasting ga bs ngomong… Ya intinya si karena gue lebih bebas memasuka personal touch gue ke kopi kopi yang gue roasting dan di nikmati banyak orang hehe.. “

OD : “Planning kedepannya apa nih?”

A: “Planningnya kedepan gue tetep ngeroasting kopi gue tetep di nikmati para peminum kopi dan selalu mengikut skena kopi terbaru dan expan lagi hehehe….”

OD : “Terakhir….KAPOK gak nongkrong ma gue ?” ( Terakhir kita nge beer doi tak sadarkan diri )

A: “Kaga lah kata siapa ? Kan gue sayang ama elu om…”

Oke lah karena dah bahas sayang sayangan gue akhiri obrolan santai nya ma dia. Jangan di anggep serius yah…dan jangan berharap ada manfaat dari obrolan kita ini (hihihihi).

ig : kunantikopi

ig : eikroastery

ig : alrifaldi

ig : dens_hermawan

-Salam penikmat kopi-

Leave a comment